Mengenal Apa itu Golem (GLM) Cryptocurrency

Gambar Logo Golem (GLM) Cryptocurrency

Golem (GLM) adalah salah satu proyek pertama di jaringan Ethereum. Diluncurkan oleh Golem Factory pada tahun 2016 dan diluncurkan dua tahun kemudian di jaringan terbesar kedua untuk menawarkan pasar komputasi peer-to-peer berdasarkan permintaan.

Saat ini koin kripto GLM sudah dirilis dan bisa ditransaksikan di marketplace crypto Indodax. Akan tetapi sebelum anda memutuskan untuk membeli dan berinvestasi pada aset cryptocurrency. Sangat disarankan untuk melakukan riset terlebih dahulu.

Untuk membantu anda mengenal lebih jauh lagi tentang apa itu Golem (GLM) Cryptocurrency. Pada artikel kali ini Budak Duit Indonesia sudah merangkumnya untuk anda para pembaca.

 

Apa itu Golem (GLM)?

Screenshot Website Golem (GLM)
Screenshot Website Golem (GLM)

Golem adalah software berbasis blockchain yang memungkinkan pengguna untuk membeli dan menjual daya komputasi untuk berbagai tujuan, termasuk kecerdasan buatan, penambangan cryptocurrency, rendering CGI, dan komputasi kompleks lainnya yang menuntut daya komputasi yang besar. Software ini mewakili versi layanan tradisional dari jenis yang sama yang dikendalikan oleh pengguna, dan dengan demikian terdesentralisasi dan tidak bergantung pada otoritas pusat dan pihak ketiga.

Golem memungkinkan pengguna untuk menjual kelebihan daya komputasi mereka kepada pengguna yang kekurangan sumber daya untuk mengerjakan proyek kompleks yang membutuhkan daya komputasi yang lebih besar untuk eksekusi. Pengguna yang menjual sumber daya mereka diberi imbalan dengan token GLM sebagai imbalan atas layanan mereka, dibayar oleh pembeli di jaringan. Harganya tergantung pada jumlah daya komputasi yang disewa.

Golem secara efektif menyediakan pasar P2P untuk sumber daya komputasi dengan membagi tugas menjadi bagian-bagian yang lebih kecil sehingga sistem dapat menskalakan dengan benar dan membentuk pasar unik yang bergantung pada pengguna.

 

Siapa Pendiri Golem?

Golem dibuat oleh Golem Factory, yang didirikan bersama oleh Aleksandra Skrzypczak, Andrzej Regulski, Julian Zawistowski, dan Piotr Janiuk. Pabrik Golem telah ada sejak tahun 2016 dan berada di balik pengembangan dan peluncuran Jaringan Golem pada tahun 2018.

Ide di balik Golem adalah untuk menyediakan sumber daya komputasi untuk proyek yang menuntut tanpa keterlibatan otoritas pusat. Tim mengumpulkan sekitar $8,6 juta di ETH pada tahun 2016 dengan menjual lebih dari 80% dari total pasokan pada saat proyek dimulai.

Token utilitas Golem awalnya disebut GNT, tetapi karena kerangka transaksi baru proyek ini dibangun di atas Layer 2 Ethereum, token ERC-20 diperlukan. Pada November 2020, Golem memulai migrasi token, di mana token GNT asli dapat dimigrasikan 1:1 ke token ERC-20 GLM yang baru.

 

Bagaimana Cara Golem Bekerja?

Golem bekerja dengan memproses permintaan dan menghubungkan pembeli dan penjual berdasarkan permintaan yang dimaksud. Di Jaringan Golem, pengguna yang membeli daya komputasi dikenal sebagai Pemohon. Pemohon dapat membuat permintaan yang kemudian diproses, divalidasi, dan digunakan oleh sistem Golem untuk menghubungkan Pemohon dengan sumber daya yang sesuai. Sistem membagi tugas menjadi bagian yang lebih kecil dari tugas awal dan menyewakan daya komputasi dari beberapa pengguna dalam porsi.

Pemohon dapat meminta Golem menyelesaikan pekerjaan untuk mereka, seperti merender elemen CGI yang membutuhkan sumber daya komputasi utama. Alih-alih menunggu pekerjaan diselesaikan oleh penyedia layanan komputasi awan tradisional yang bisa jadi agak mahal dan lambat, Golem membagi tugas dan menyelesaikan pekerjaan hampir seketika dengan fraksi daya komputasi yang disediakan oleh penjual di pasar peer-to-peer.

Pemohon akan menggunakan templat tugas untuk meminta sumber daya untuk komputasi, dengan templat tugas yang berisi semua informasi yang dibutuhkan Jaringan Golem untuk melaksanakan tugas yang diminta. Pengguna dapat membuat permintaan dengan template yang sudah ada atau menyesuaikan template tugas mereka sendiri, yang akan diverifikasi oleh Golem secara otomatis. Setelah Pemohon menerima pekerjaan yang telah diselesaikan, mereka melakukan pembayaran kepada Penyedia (penjual) secara langsung ke dalam kontrak dalam sistem Golem.

 

Apa yang Membuat Golem Unik?

Golem menemukan cara untuk mempercepat proses pembelian dan penggunaan daya komputasi dengan membagi permintaan tugas dari Pemohon ke Penyedia menjadi tugas yang lebih kecil. Sistem ini membuat layanan komputasi awan terdesentralisasi melalui otomatisasi dan lebih hemat biaya berkat pembagian tugas menjadi pecahan yang lebih kecil.

Golem juga menempatkan kontrol atas pasar P2P ke tangan pengguna, menghubungkan Pemohon dan Penyedia berdasarkan templat tugas. Tidak seperti penyedia layanan komputasi awan tradisional di mana otoritas pusat menjual sumber daya dan mengambil keuntungan dari pengguna, Penyedia dibayar langsung untuk layanan mereka, sehingga siapa pun dapat memperoleh GLM sebagai penyedia layanan di Golem. Sistem memberi insentif kepada pengguna untuk menjual kekuatan komputasi mereka, sementara Pemohon bisa mendapatkan sumber daya yang mereka butuhkan dengan biaya lebih rendah jika dibandingkan dengan komputasi awan tradisional.

Tujuan akhir dari Golem adalah untuk menyediakan lingkungan yang lebih baik untuk berbagi data di ekosistem masa depan Web 3.0 di mana pengguna dapat memiliki kontrol lebih besar atas cara mereka menggunakan internet. Jaringan Golem dapat digunakan untuk membeli dan menjual daya komputasi untuk semua jenis tujuan, sementara pengembang dapat menggunakan alat dan menggunakan templat tugas untuk mendiversifikasi pasar.

 

Bagaimana Jaringan Golem Diamankan?

Jaringan Golem menggunakan sistem reputasi untuk menjaga jaringan tetap aman dari peserta jahat. Ketika permintaan tugas selesai, sistem Golem menilai pengguna, yang membentuk reputasi Penyedia dan Pemohon. Beginilah cara sistem mendeteksi node berbahaya.

Golem bergantung pada mekanisme konsensus Ethereum, yaitu mekanisme konsensus Proof of Work. Mekanisme tersebut menjaga jaringan Golem tetap aman dan berfungsi dengan baik. Jaringan Golem akan segera diamankan dengan protokol Proof of Stake setelah pemutakhiran Ethereum 2.0 selesai dan transisi dari PoW ke PoS sudah final.

 

Apa yang Memberi Nilai Golem?

Golem (GLM) mendapatkan nilainya dari utilitas, kapasitas teknis, dan teknologinya. Nilai intrinsik Golem berasal dari teknologi yang digunakan untuk mengembangkan jaringan dan memungkinkan pasar P2P otomatis yang aman dan terdesentralisasi. Golem juga dicatat dalam biaya layanan komputasi awan di Jaringan Golem dibandingkan dengan penyedia layanan yang lebih tradisional.

Akan tetapi Nilai intrinsik Golem sering kali tidak sesuai dengan nilai GLM di pasar. Hal tersebut dikarenakan token GLM sering berubah seperti kebanyakan cryptocurrency. GLM sering kali dapat underbought atau overbought karena volatilitas di pasar aset digital.

 

Apa Itu Token GLM?

Gambar Token GLM
Gambar Token GLM

GLM adalah token utilitas jaringan Golem dan berfungsi sebagai penyimpan nilai utama di jaringan. Token GLM memberi insentif kepada penjual untuk menyewa daya komputasi mereka dengan imbalan pembayaran berbasis GLM yang disediakan oleh pembeli.

Token GLM  juga digunakan dalam sistem penghargaan untuk memberi insentif kepada penjual. Mereka adalah penyedia dan mewakili metode pembayaran utama dan penyimpan nilai di Jaringan Golem. GLM juga dapat diperdagangkan untuk mendapatkan keuntungan di pasar cryptocurrency.

Sebagai token ERC-20, GLM dapat disimpan di dompet apa pun yang mendukung Ethereum. Jenis dompet yang Anda pilih kemungkinan akan bergantung pada apa yang ingin Anda gunakan dan seberapa banyak Anda perlu menyimpannya.

 

Berapa Banyak GLM Yang Beredar?

Saat ini ada 1.000.000.000 GLM yang beredar. Golem memiliki persediaan koin yang terbatas, seperti banyak cryptocurrency lainnya. Pasokan yang dibatasi membatasi jumlah token yang dapat dicetak, yang bertindak sebagai mekanisme anti-inflasi. Semua koin GLM yang seharusnya ada telah dibuat.

Jumlah token Golem yang beredar dikalikan dengan harga pasar GLM saat ini sama dengan kapitalisasi pasar Golem. Kapitalisasi pasar menentukan peringkat Golem dibandingkan dengan cryptocurrency lainnya, dan juga menentukan pangsa pasar dan dominasinya.

 

Harga Token GLM

Harga Golem pada saat artikel ini dibuat adalah $0,424261 USD dengan volume perdagangan 24 jam sebesar $107,007,936 USD. Dalam daftar peringkat cryptocurrency di situs CoinMarketCap, saat ini  Golem (GLM) berada di urutan ke-130, dengan kapitalisasi pasar langsung sebesar $424.261.221 USD. Ini memiliki persediaan 1.000.000.000 koin GLM yang beredar dan maks. pasokan 1.000.000.000 koin GLM.

Jika Anda ingin tahu di mana membeli Golem?. Pertukaran mata uang kripto teratas untuk perdagangan komoditas kripto Golem saat ini adalah Binance, OKX, Huobi Global, BingX dan KuCoin.

 

Data Teknis lainnya

Arsitektur Golem memfasilitasi kapasitas jaringan untuk menjalankan templat tugas yang dibuat oleh Pemohon. Setiap permintaan akan menyertakan kode sumber yang harus dijalankan di dalam sistem. Perintah untuk membagi tugas menjadi subtugas yang lebih kecil dan mengirimkannya ke node untuk persetujuan. Setelah itu informasi di buku besar diverifikasi keabsahannya.

Golem juga menggabungkan Kerangka Transaksi dan Registri Aplikasi untuk memungkinkan pengguna memilih dari lebih banyak tugas. Registry Aplikasi dapat dibandingkan dengan layanan seperti Google Play. Ini mengambil bentuk kontrak cerdas di Ethereum dan memungkinkan pengembang untuk menyebarkan berbagai alat dan templat tugas untuk proyek mereka.

Kerangka Transaksi berisi komponen yang dapat dipilih pengguna untuk memenuhi jenis transaksi untuk kebutuhan mereka. Selain itu dapat mencakup saluran pembayaran off-chain dan skema pembayaran.

 

Sekian dulu artikel dari situs Budak Duit Indonesia kali ini yang membahas tentang apa itu Golem (GLM) Cryptocurrency. Semoga artikel kali ini bisa bermanfaat dan membantu anda untuk menemukan aset cyrptocurrency terbaik pilihan anda. Terima kasih sudah membaca.